Tak Ada Cinta

bisfren

April 4, 2017

Cerpen

No Comment

0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (Rating: 0.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...

Tak ada cinta adalah cerita pendek gagal paham seorang cewek terhadap teman kerjanya. Disangkanya perhatian cowok itu adalah cinta, tapi ternyata bukan. Bagaimana kisahnya ? simak pada cerpen cinta berikut :

Cerita Pendek Gagal Paham – Tak Ada Cinta

Pagi yang cerah seperti temana aku berangkat kerja di daerah bogor, karena tempat kerja ku jauh aku mengontrak di dekat tempat kerjaku. Tak terasa hari sudah siang dan tiba waktunya untuk istirahat, waktu yang ditunggu kalo pas kerja itu waktu istirahat sama waktu pulang. Selesai makan siang seperti temana aku mengambil minum ditempat yang sudah di sediakan perusahaan, setelah tempat minum ku penuh aku langsung pergi tapi,

Brak…! Aku menabrak seseorang di blakang ku yang sedang mengantri untuk mengambil minum. “Maaf a ga sengaja, ga liat soalnya”. “Ga apa – apa” jawabnya. “Baru ya ? ko aku baru liat”. “Iyah baru masuk tadi”. “Bagian apa tanyaku lagi”. “Bagian produksi “. “Sama dong aku juga di produksi”.

Belum selesai ngobrol alarm masuk berbunyi saatnya kembali kerja. Kami pun mengakhiri percakapan kami. Sore pun tiba, saatnya pulang kerja, owh capenya hari ini aku langsung pulang dan mandi setelah itu pergi ke warung untuk beli nasi. Karena habis hujan, jalannya licin, saat melewati turunan karena tidak hati – hati aku terpeleset dan jatuh.

“Aduh sakit..!”. Tiba – tiba dari belakang ada yang mengulurkan tangan. “Mari aku bantu”. Aku kaget, ku kira tak ada yang melihat. Duh malunya, akupun memegang tangannya dan dia membantuku untuk berdiri.

“Makasih ya, eh aa’ yang tadi yah”.

“Iya, ketemu lagi abis dari mana ?”

“Dari warung a’ beli nasi”

“Ngomong – ngomong kita belum kenalan aku Rido kamu siapa ?”

“Aku Nida, a’ Rido ngotrak disini ?”

“Iyah tadi baru nyari untungnya masih ada yang kosong, kalo kamu ngontrak apa asli orang sini ?”

“Aku ngotrak disana, kalo brangkat kerja pasti lewat depan kontrakan a’ Rido, ini kan jalan yang sering aku lewati”

“Ko jauh – jauh ke bogor kenapa ga kerja disana” kata a Rido.

“Kalo rejekinya disini nyari disana mah susah atuh a, emang a Rido orang sini bukan ? kan kalo ngontrak mah  pasti orang jauh”

“Engga jauh juga sih, kamu tau gunung Tangkuban Prahu, rumah aku dekat sana,”

“Wah boleh main kalo gitu”

“Boleh kalo kamu main nati aku ajak jalan jalan disan bangus loh pemandanganya”

“Serius nih !”

“Ya serius lah masa bohong”.

Keasikan ngobrol jadi lupa kalo belum makan pantes laper.

“A aku pulang dulu yah keasikan ngobrol jadi lupa kalo belum makan” kataku.

“Mau dianter”

“Ga usah deket ko”

“Masih sakit ga”

“Engga apa-apa dah baikan, makasih ya a”

Akupun pulang makan dan tidur, pekerjaan pasti sudah menunggu dihari esok. Pagi datang begitu cepat masih ingin tidur tapi pekerjaan sudah menanti, aku segera bangun mandi dan brangkat,

“Nida”

Seseorang memangil ku aku hentikan langkahku dan membalik badan ternyata a Rido yang memangilku.

“Berangkat bareng yuk ”

“Ayo aku juga mau brangkat kerja” kataku.

Aku berangkat ke tempat kerja bersama a Rido, saat istirahat pun tiba seperti temana aku keluar untuk makan siang saat di depan gerbang tiba tiba ada yang memangilku.

“Nid istirahat bareng”

“Hayu ajah, aku dan a Rido pun istirahat bareng rame sama teman teman yang lain”

Saat pulang lagi – lagi bareng sama a Rido. Hari demi hari berganti aku sering berangkat kerja bareng sama a Rido istirahat bareng tapi kalo pulang kadang bareng kadang engga karena jam lembur kita beda.

*****

Hari spesial paling dinanti tiba, yaitu pas tanggal gajian, bahagianya. Daftar belanjaan pun sudah disiapkan. Pulang kerja mau langsung belanja siapa yang ga seneng, temananya keadan jalan macet. Ya iya lah, gajian, siapa sih yang mau diem di rumah kalo punya uang. Super maket dan mini market penuh, tempat jajanan pun penuh. Wuiiih …kaya lebaran tiap bulan.

“Hai Nid, mau kemana ?”

“Mau belanja,”

“Aku temanin yah”

“Boleh, emang a Rido ga lembur ?”

“Engga lah siapa yang mau lembur kalo pas gajian”

Aku belanja diteman a Rido, Setelah selesai aku ke kasir untuk membayar tapi “belanjaanya gabung ajah nanti aku yang bayarin”.

“Ga usah a,”

“Ga boleh nolak rejeki”

“Ya tapi kan …”

“Shuttt … udah ga apa apa”. Akhirnya belanjaanku dibayarin sama a Rido.

“Maksih a jadi engga enak sebagai ucapan terima kasih aku belikan nasi goreng yah ga boleh nolak”

“Baiklah”

Aku pun beli nasi goreng, sesampainya di kontrakan kami makan nasi goreng tapi karena ga enak sama teman – teman yang lain kami memberikan satu bungkus nasi goreng, dan kami makan satu bungkus berdua.

Pagi yang malas, hari libur jadi malas bangun, setelah mencuci pakaian, mandi dan beres beres kontrakan, tiba – tiba ada yang mengetuk pintu ternyata a Rido.

“Pagi nid jalan – jalan yuk”

“Kemana a,”

“Nonton”

“Hayu”

Akupun pergi nonton sama a Rido, hari yang menyenangkan, meski besok setumpuk pekerjaan pasti menyambutku.

Tak terasa sudah 3 bulan aku dekat dengan a Rido, berangkat kerja bareng pulang bareng.

“Nid besok hari libur kita ngaliwet yuk,”

“Ngaliwet dimana ?”

“Di tempat teman aku, rumahnya deket sungai, rame ko sama anak-anak yang lain ”

“Wah pasti seru nih ”

Hari libur pun tiba aku pergi main ke tempat teman yang sudah dijanjikan kemaren wah tepatnya sejuk banget deket sungai kami ngaliwet masak nasi dibumbu sedap biar gurih tak lupa pula lauknya ikan asin sama sambel dan sayur tempe wah nikmat nih makannya rame rame di gelar diatas daun pisang bikin kenyang.

Setelah selesai kami pulang bersama karena tak punya kendaraan kami pulang naik kendaraan umum, pas turun dari angkutan umum hujan, a Rido turun duluan aku menyusul, setelah turun a Rido memayungiku pake jaket yang tadi dipake, wah jadi deg-degan nih jalan berdekatan. Setelah sampai kontrakan a Rido aku berhenti.

“A sampai sini ajah aku bisa pulang sendiri”

“Engga aku anterin sampai kontrakan kamu, takut kamu jatuh”

“Kok doain jatuh”

“Siapa yang ngedoain jatuh aku jagain kamu biar ga jatuh”

“Iyah makasih ya adah nganterin aku pulang”

“Sama – sama, aku pulang dulu yah” kata a Rido

Seru tapi cape aku segera mandi dan tidur, kejadian tadi bikin degdegan , hati ini serasa bahagia banget bisa deket sama a Rido padahal tiap hari ketemu.

Pagi yang cerah dan siap lagi untuk berkerja seperti temana aku lewat depan kontraka a Rido disana arido udah berdiri di luar pintu

“Pagi Nida, berangkat bareng yuk”

“Ah temananya juga bareng”

“Iya kan basa basi dulu takutnya kamu ga mau”

“Kalo aku ga mau berangkat bareng gimana”

“Ya aku ga jadi berangkat”

“Emang a Rido mau ga berangkat kerja”

“Ya berangkat tapi kan ga bareng sama kamu”

“Ya udah ga usah bareng”

“Nida aku cuman becanda ko jadi panjang ceritanya”

“Ya kalo critanya  ga panjang tamat dong”

“Ah teman ajah kamu Nid”

Tanpa terasa kami sudah sampai di tempat kerja waktunya berkerja, pulang kerja aku pulang lebih awal jadi kita ga pulang bareng, sesampainya di kontrakan aku langsung mandi dan istirahat tiba -tiba ada suara pintu di ketuk saat ku buka pintunya ternyat a Rido

“Ada apa a”

“Udah makan belum aku beli in nasi goreng buat kamu”

“Belum a makasih yah nasinya”

“Aku ambil 2 piring dan sendok kami manakan bersama di teras.”

“Kok tumben baik ”

“temananya juga baik,”

“Masa”

“Emang kamu pikir aku ga baik, kurang baik dari mana coba”

“Iyah iyah aku cuman becanda kali a Rido tuh baik banget makasih sering – sering ajah”

“Iyah kalo ada rejeki yah”

“Aku doain semoga rejekinya lancer”

“Amiiin”

Sampai pada suatu hari aku lembur ternyata a Rido udah pulang duluan. Saat aku pulang tak sengaja bertemu dangan a Rido yang sedang jalan sama wanita lain yang ga aku kenal. Kelihatanya dia engga satu tempat kerja denganku tapi hati ini rasanya sakit, mau marah kenapa harus marah, akukan bukan pacarnya, ga ada ikrar cinta selama dekat dengan a Rido ditembak pun belum pernah karena aku merasa masih hidup, kalo ditembak mati. Apa wajar harus cemburu. Ku abaikan perasaanku, tanpa menyapa aku pulang dengan kecewa.

Sesampainya di kontrakan ingin rasanya menangis tapi untuk apa ditangisi, tapi sayangnya air mata ini tak bisa ditahan. Aku benci dengan diriku sendiri, banyak pertanyaan yang tak bisa terjawab akhirnya aku tidur lelap dan masalah ku beres dalam satu malam.

Saat mentari bersinar dan pagi menyapa aku bangun dan merasa kepalaku pusing, mataku berat.  Iya aku abis menangis semalam, seketika diriku ingat masalah semalam dan masih merasakan sakitnya karena cemburu, saat tidur masalah itu hilang dan saat bangun masalah datang.

Malas ku melangkahkan kaki keluar untuk berkerja tapi, kebutuhan hidup menuntut seakan berangkat kerja itu hal wajib, akhirnya dengan langkah berat aku berangkat kerja. Seperti biasanya, a Rido sudah menungguku.

“Kesiangan yah ” sindirnya. Aku abaikan dan pergi.

“Kenapa ko diem, lagi sakit yah”. Aku pura-pura tak mendengarkannya dan terus berangkat.

Sakit memang ku rasakan, kerja jadi gak konsen, serba salah akhirnya jadi kena marah. Akupun pulang lebih awal, tidur lebih awal dengan harapan masalahku teman cepat hilang tapi setiap pagi menyapa, wajah wanita itupun terseyum di benakku. Siapa dia kenapa begitu dekat dengan a Rido.

Hari kedua aku masih tak bicara dengan a Rido, hal itu membuat jarak yang jauh diantara kami. Sampai seminggu aku tak lagi bermain ataupun berangkat bareng dengan a Rido, tapi hal itu membuat a Rido lebih dekat dengan wanita itu.

Karena penasaran aku mencari tau wanita itu, ternyata namanya Rina, dia masih kuliah. Pantas ku cari dia di tempat kerja tak menemukannya. Ku kira yang lama dilupakan karena ganti yang baru. Hati ini semakin sakit, aku berusaha menghindar tapi bayangannya mengikutiku. Aku ingin memukul keduanya tapi untuk alasan apa aku harus memukulnya. Makin lama hubunganku sama a Rido makin rengang.

Pagi yah, pagi yang membuatku harus berangkat kerja. Libur hanya dua hari tak mampu membayar rasa cape yang kurasa. Di tempat kerja ku dengar kalo a Rido sakit, tanpa pikir panjang sepulang kerja aku langsung menjenguknya.

Aku dan temanku menjenguk a Rido
“A sakit apa ?”

“Kata dokter tipes”

“Makanya jangan banyak pikiran, jaga kesehatan dan makan juga jangan sampai terlambat”

“Kalo yang menjagaku menjauh bagaimana aku tak akan memikirkannya”

Sekejap aku termenung untuk mencerna perkataan a Rido tapi ku alihkan pembicaraan. “Baru kemaren aku lihat bareng masa udah jauh, bukannya udah ada teman baru yang lama dilupakan”

“ngomong apa kamu ini” kata a Rido sambil memukul pelan kepalaku. Baru kali ini aku dipukul, ga terasa sakit tapi bahagia. Untuk menutupi rasa kacau, agar tak salah tingkah aku menyindir a Rido karena dari tadi aku dan temanku tak disuguhi minum.

“Sepertinya kemarau ga ada air, aku keluar dulu sebentar yah untuk membeli air”

Akupun pergi membeli air mineral, tak lupa ku belikan vitamin dan obat agar a Rido cepet sembuh.

“Ini a jangan lupa di minum yah semoga cepet sembuh”. Setelah itu kami pun pamit pulang.”Makasih yah udah mau kesini”. Setelah itu pun kami pulang. Tapi a Rido menarik tanganku, teman ku pulang duluan

“Ada apa a”

“Aku mau ngomong sama kamu”

“Mau ngomong apa ?”

“Masalah yang kemaren kenapa kamu marah sama aku”

“Engga”

“Turus kamu cemburu yah”

“Engga”

“Kalo engga, kenapa kau ga mau ngomong sama aku malah menjauh”

“Ah temana ajah”

“temana apanya, orang deketin ga mau diajak bareng juga ga mau kenapa emang”

“Engga apa – apa aa”

“Jangan bohong pasti kamu cemburu aku sama dia cuman berteman”

“Trus kita juga teman kan”

“Enggak, kamu lebih dari seorang teman”

Seketika aku kaget, aku menatap mata a Rido. Kami bertatapan cukup lama tak bersuara. Rasanya tak percaya seperti ada kupu – kupu yang menari di perutku ada perasan aneh yang tak ku pahami.

“Kamu sudah seperti adikku sendiri”.

Aku kaget bukan main aku harap lebih dari itu.

“Iya aku juga anggep a Rido kaya kakakku sendiri.”

“makasih yah udah mau ngertiin aku”

“iyah aku mau pulang dulu”

“Aku anter yah”

“Ga usah a Rido kan masih sakit. Aku bisa pulang sendiri”

“Makasih untuk hari ini” kata a Rido.

Aku tersenyum dan aku pun pulang. Keesokan harinya seperti temana aku brangkat kerja,

“Pagi nid”

“A Rido udah sembuh”

“Belum sih, tapi aku mau pamit pulang”

“Pulang trus kerjanya gimana”

“Kerja bisa nyari lagi tapi kalo nanti aku sampai sakit disini kan repot ga ada yang ngurusin”

“Kan ada aku”

“Aku gak mau merepotkanmu”

“Maaf yah kalo aku banyak salah,” kata a Rido sambil mengulurkan tangangannya.

Aku dan a Rido pun berjabat tangan, tatapannya tajam menusuk hati, ada sesuatu yang ingin dikatakan tapi tertahan. Antara bahagia dan sedih aku tak bisa ungkapkan. Aku hanya terdiam dan air mata ini meleleh.

“Jangan menangis, aku hanya pulang. Kalo kamu yakin suatu hari pasti kita bertemu lagi”

“iyah a hati-hati yah” kataku sambil mengusap air mata

“Udah buruan sana berangkat nanti kamu terlamnbat loh’

“Iya a aku berangkat dulu yah”

Akupun berangkat kerja. Ingin rasanya bolos kerja tapi nanti repot urusannya. Sedih banget kerja jadi ga konsen banyak yang salah jadi kena marah deh sama atasan.

Aku pulang lebih awal saat lewat depan kontrakan a Rido pintu tertutup dan sepi. Seperti ada yang hilang.

Hari yang ku lewati begitu berat penuh kenangan mau berangkat kerja inget a Rido, lagi istirahat inget, pulang kerja pun inget a Rido dulu kita pernah bersama melewati hari – hari indah itu tapi sekarang kau telah pulang. Sedih memang tapi mau bagaimana lagi mungkin udah takdir.

Tanpa terasa sudah 6 bulan berlalu, seiring waktu aku melupakan luka karena kehilangan dan sekarang menjadi kenangan terindah.

**********

Karena ada libur 3 hari, perusahaan mau ngadain tour ke Tangkuban Prahu di Bandung. Aku jadi inget a Rido tinggal disana. Tanpa pikir panjang aku langsung ikut daftar untuk pergi tour. Bermacam – macam persiapan dari bekal sampai barang bawaan sudah siap, besok kita akan berangkat. Malam pun serasa panjang untuk menunggu sang mentari, jarang aku menunggu mentari terbit, tapi kali ini lain aku terus menantikan pagi.

Pagi yang cerah aku berangkat ke tempat kerja. Kita berkumpul disana, setelah semua siap kitapun berangkat. Sepanjang perjalan aku memikirkan a Rido berharap untuk bisa bertemu disana. Aku tak bisa menghubunginya karena aku lupa tak mengesave no teleponnya dan nomor ku sudah terblokir karena lupa isi pulsa. Jadi sejak tiga bulan lalu, aku sudah putus komunikasi dengan a Rido.

Akhirnya kita sampai di Tangkuban Prahu, ternyata hari sudah siang jadi kita tak bisa berlama-lama karena masih ada tempat tujuan yang lain. Aku naik keatas gunung. Gak ada yang ku kenal disana kecuali rombongan dari perusahaan saja. Di atas gunung dekat kawah aku memejamkan mataku dan berdoa “Tuhan jika jodoh tolong pertemukan dengan a Rido jika tak berjodoh aku ikhlas”

Saat ku buka mataku begitu kagetnyakarena aku tak melihat teman – teman lagi, aku ketinggalan rombongan. Akupun segera mencari rombonganku aduh aku takut hilang, saking bingungnya sampai tak melihat ada orang di depanku dan …  brakkk… aku menabrak orang.

“Maaf a”

“Gak apa apa”

“A’ Rido ini a Rido kan”

“Iyah ko kamu bisa ada disini”

“Aku tadi sama rombongan dari perusahan tapi ketinggalan”

“Mau mampir dulu ga ? ku kenalin sama keluargaku”

“Tapi nanti kolo ditinggal gimana”

“Engga mungkin pasti nanti ditungguin”

“Ya udah boleh kolo gitu”

Aku pun mampir ke tempat a Rido. Duh mau dikenalin sama keluarganya deg-degan banget nih. Setelah sampai “Ni kenalin, ini ibuku dan yang ini istriku”.

Betapa kagetnya aku saat dia memperkenalkan istrinya.

“Ko gak ngundang”

“Saat mau mengundang nomor ponsel mu sudah tidak bisa dihubungin, oh ya ini Nida temanku waktu kerja di bogor”

Kami ngobrol kesana kemari tapi hati ini sudah ga tenang, sedih sakit, tapi mau bagaimana lagi tak mungkin merindukan suami orang. Daripada lama menahan sakit ku putuskan untuk pamit pulang. Ak pun berpamitan dengan keluarga a Rido.

“Aku anterin yah sampai tempat bis -nya”

“Ga usah aku udah SMS temanku untuk menjemput disini”

“owh begitu”

“iyah tu dia orangnya”

“A’ pamit dulu yah semoga jadi keluarga yang bahagia”

“iya hati – hati yah di jalan”

Dengan perasaan kecewa akupun pulang, tak ada lagi kenangan atau kerinduan. Ingin rasanya melupakan tapi tak bisa. Kenangan itu masih tersimpan di hati bersama luka ini. Mungkin ini cara Tuhan untuk mengingatkanku bahwa dia bukan jodohku. Toh dulu a Rido sudah pernah bilang kalo aku hanya dianggap seperti adiknya. Dan sekarang aku belajar untuk ikhlas.


Terima kasih telah membaca cerita pendek gagal paham. Semoga cerpen cinta diatas dapat menghibur dan bermanfaat bagi sobat Bisfren semua. Salam sukses selalu.

Dibagikan



Kiriman terkait

Sebuah Kacamata Baru

Zahrotul Zahro

August 17, 2017

Cerpen

No Comment

0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (Rating: 0.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...

Mentari telah memancarkan sinarnya. menggantikan sang raja malam, bau khas embun dan tanah basah menyeruak ke dalam indra penciuman, udara masih sangat dingin karena hujan kemarin malam, namun semua itu tidak menyurutkan semangat seorang gadis yang berusia 16 tahun itu. Dia bernama Annisa Faiha, gadis itu mengayuh sepedanya dengan bersemangat, kacamata yang dikenakannya sedikit berembun, […]

Baca

Melepas Masa Lalu

Adra Putri Wahyuni

June 24, 2017

Cerpen

No Comment

1 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 5 (Rating: 4.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...

Melepas masa lalu adalah curahan hati menunggu kepastian cinta setelah dia mengetahui gebetannya masih berharap pada masa lalunya. Meski setiap orang memiliki masa lalu, tidak semua orang bisa begitu saja lepas dari kenangan. Bagaimana cerita curhatnya ? simak curhatan kisah nyata berikut : Curahan Hati Menunggu Kepastian Cinta – Melepas Masa Lalu Hingga kini aku […]

Baca
0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (Rating: 0.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...
Melepas Masa Lalu
1 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 51 vote, average: 4.00 out of 5 (Rating: 4.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...
Lebaran Ini Aku Tidak Pulang
1 vote, average: 1.00 out of 51 vote, average: 1.00 out of 51 vote, average: 1.00 out of 51 vote, average: 1.00 out of 51 vote, average: 1.00 out of 5 (Rating: 1.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...
Indahnya Saat Berbagi
0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (Rating: 0.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...
Perubahan Nella
0 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 50 votes, average: 0.00 out of 5 (Rating: 0.00 / 5) Silahkan login untuk memberi peringkat.
Loading...