Game

cerita cinta tragis pendek

Cerita cinta tragis pendek Game adalah cerita pendek tentang seorang gamers sejati yang gagal mengungkapkan rasa cinta dan bersikap romantis. Cerpen sedih ini memiliki klimaks sangat menyentuh hati. Silahkan simak tuntas pada kisah sedih berikut.

Cerita Cinta Tragis Pendek “Game”

“Selamat hari jadi ke-5 Sayank, aku mencintaimu.” Aku membaca kalimat pertama surat yang ditulis oleh kekasihku. “Aku nggak pinter mengucapkan kata-kata, kamu tahu kan aku hanya pinter main game, he… he… ”. Bodoh !. “Ini adalah iPad kesayanganku, di dalemnya ada satu game yang sangat keren. Aku mau kamu main game itu, pasti kamu akan suka”.

Benar – benar bodoh. Aku menyeka air mata yang menitik di ujung mataku. “Kalau kamu sudah selesai main game itu, lihat Top Ten nya ya, aku yakin kamu akan terkejut melihat skor ku. Hehe….”

Aku melipat surat berwarna merah muda yang sudah kubaca puluhan kali itu dan menaruhnya di atas meja. Tanganku yang gemetaran mengambil iPad di pangkuanku. Game.. Hanya itu yang ada di pikirannya. Aku menghidupkan iPad itu dan membuka aplikasi game yang dia maksud. Mystery Case Files: Return to Raven Hearst. Aku memainkannya dengan air mata yang tidak bisa berhenti mengalir. Aku sama sekali tidak suka main game, namun kali ini aku harus memainkannya.

Butuh waktu 4 jam bagiku untuk menyelesaikan game itu. Air mataku sudah mengering dan aku yakin mata dan wajahku pasti bengkak karena terlalu lama menangis, namun aku tidak peduli. Seperti yang disuruh kekasihku, usai memainkan game itu, akupun melihat Top Ten nya. Mataku terpaku menatap tak percaya ke layar iPad. Air mata yang sebelumnya sudah kering kini merembes lagi. Bibirku terkatup, lidahku kelu. Aku tak mampu menemukan kata- kata untuk melukiskan perasaanku.

*****

Punya pacar seorang gamer tidaklah menyenangkan. Yang ada di kepalanya hanyalah game, tidak ada yang lain. Kalau dia sedang sibuk di depan laptop atau play station nya, aku sama sekali tidak diperhatikan. Kalau dia sedang sibuk beraksi menyelesaikan misi dalam sebuah game, dia akan lupa segalanya; lupa mandi, lupa makan, lupa tidur, dan lupa padaku.

Aku mencintainya; aku sangat mencintainya, namun aku sudah tidak tahan dengan sikapnya. Mungkin aku bisa menerimanya kalau usianya masih belasan tahun, tapi dia sudah berumur 28 tahun! Kami sudah berpacaran selama lima tahun, namun tidak ada tanda – tanda yang menunjukkan keseriusan hubungan kami. Tidak ada tanda – tanda yang menunjukkan kalau dia akan segera melamarku.

Orang tuaku sudah mendesakku agar segera menikah. Maklumlah aku anak satu – satunya dan mereka sudah tidak sabar untuk segera menimang cucu. Aku ingin menikah, aku sudah menunjukkan sinyal – sinyal itu kepada Ardi, pacarku, tapi dia sepertinya tidak mengerti. Pikirannya terlalu kekanak – kanakan karena dia selalu bermain game.

Besok adalah hari jadi kami yang ke-lima, dan aku sudah memutuskan akan mengakhiri hubungan kami kalau dia tidak melamarku juga. Aku pikir tidak ada gunanya melanjutkan hubungan tanpa masa depan, tapi kalau dia melamarku, tentu ceritanya akan berbeda.

Jam dinding kecil di kamarku sudah menunjukkan pukul 8 malam kurang sedikit, aku sudah selesai berdandan satu jam yang lalu, namun Ardi belum menjemputku juga. Apa dia lupa lagi? Dia sering lupa menjemputku kalau sudah asyik bermain game. Huh, kali ini aku tidak akan memaafkannya dengan mudah !.

Jarum detik dan menit terus berdetak, sementara yang kutunggu tak kunjung datang, membuat kesabaranku semakin menipis, “Cukup sudah!” Aku mengambil smartphone dan menghubunginya.

Soundtrack sebuah game yang menjadi ring back tone nya memekakkan telingaku. Aku sudah berulang kali menyuruhnya mengganti RBT itu, tapi dia tidak pernah mau mendengarkan kata-kataku.

“Hallo.” Suara pacarku terdengar di ujung telepon.

“Jam berapa ni ?”

Hening sejenak, “Jam 8 lebih dikit, kenapa, Yank ?”

“Gak kenapa, jam ku rusak.”

“Oh, benerin nae.”

“Iya, besok aku bawa ke tukang servis. Sekalian mau servis hatiku juga.”

“Haha bisa aja kamu, Yank.” Terdengar suara gaduh di latar belakang, suara teman – teman seprofesinya, gamers.

“Lanjut dah main game nya, aku mau tidur.”

“Baru jam segini masak mau tidur ?”

“Terserah aku dong mau tidur jam berapa!” Aku memencet tombol merah di handphone ku.

Sial! Dia memang lupa!!

Beberapa detik kemudian handphone ku berdering, “Mine’s Calling.”

Aku memencet tombol merah lagi. Aku terlalu kesal untuk bicara dengannya.

Ring tone ku, lagu Avenged Sevenfold yang So Far Away, berbunyi lagi, lagu yang biasanya membuatku tentram kini malah terdengar sangat menyebalkan.

“Kenapa?” akhirnya aku menerima panggilan itu.

“30 menit lagi aku sampai sana.”

“Nggak usah, aku mau tidur!” handphone ku kulempar ke atas kasur lalu kutekan dengan bantal dan kutenggelamkan kepalaku di atasnya. Aku benar – benar kesal.

****

Bunyi ketukan di pintu depan membangunkanku dari tidur, dengan mata yang masih sedikit mengantuk, aku berjalan menuju pintu dan membukanya. Wajah Ardi yang kekanak – kanakan terlihat begitu pintu berwarna cokelat itu terbuka.

“Maaf.” Katanya.

Aku menatapnya dengan ekspresi kesal, tak akan kumaafkan dengan mudah!

“Aku bener – bener lupa, maaf ya, Yank.”

“Aku mau tidur.”

“Jangan ngambek dong. Kamu tahu kan kalau aku tu orangnya pikun banget. Tapi aku udah nyiapin hadiah buat kamu Yank, aku yakin, kamu pasti suka.”

Mendengar kata ‘hadiah’, rasa kesalku berkurang sedikit. Timbul harapan kalau Ardi akan memberikanku cincin dan memintaku menjadi pendamping hidupnya. Ah, walaupun ini sama sekali tidak romantis seperti yang kuharapkan, aku akan sangat senang kalau dia benar – benar melamarku.

Tapi, aku tidak akan memaafkannya dengan mudah! Aku masih memasang tampang jutekku, berusaha menahan senyum yang seketika ingin mengembang membayangkan masa depan kami.

“Ini..” dia memberikanku sebuah kotak terbungkus kertas kado merah muda. Kotak itu terlalu besar untuk ukuran sebuah kotak cincin, tapi siapa tahu saja di dalam kotak itu ada kotak lagi, terus di dalamnya ada lagi, sampai ada sebuah kotak kecil berisi cincin. Kali ini aku sudah tidak bisa menahan senyumku.

“Buka dong.”

Aku membuka kotak itu, berusaha sepelan mungkin agar rasa senangku yang berlebihan tidak begitu kelihatan. Waktu seakan melambat, namun detak jantungku semakin cepat.

Aku menatap Ardi dengan tatapan tak percaya dan penuh tanya begitu isi kotak itu terlihat.

“Baca suratnya.” Katanya, seakan tak melihat raut kekecewaan di wajahku.

Surat! Ardi memang tidak pernah mengatakan kata – kata romantis secara langsung kepadaku, siapa tahu dia mengatakannya di surat ini. Tenang Ratni, masih ada harapan.

Aku membuka lipatan kertas yang ada di dalam kotak itu, harapanku yang tadi masih menyala, walaupun redup, kini padam sudah.

“Aku yakin kamu bakalan suka game itu.”

Aku berusaha membendung air mataku agar tidak tumpah. Dengan wajah yang kutegarkan, aku menatapnya.

“Kamu kenapa, Yank?”

Aku menahan gejolak yang menggebu di dadaku, meluap – luap, menimbulkan rasa sakit yang perih, “Pergi.” Ucapku dengan pelan.

“Kenapa, Yank? Kamu gak suka?”

“Tolong pergi, aku nggak mau liat wajah kamu lagi. Kita putus.” Aku menutup pintu dan menguncinya dari dalam, isi dari kotak itu masih ada di tanganku; aku ingin mengembalikannya, tapi aku enggan membuka pintu dan melihat wajah pria yang sudah melukai perasaanku itu.

“Ratni, kamu kenapa sih?”

Aku tak membalas panggilannya.

“Tolong dong jangan kayak anak kecil gini!” Ardi menggedor pintu rumahku dengan keras.
Aku terjatuh ke lantai; aku menyandarkan tubuhku di pintu dan memeluk lututku. Hatiku sangat sakit. Penantianku selama lima tahun ini berakhir sia – sia. Cinta yang kuperjuangkan sekuat tenaga kini sudah kandas, rasanya benar – benar sakit.

Aku terbangun keesokan harinya dengan mata yang perih akibat menangis semalaman. Kepalaku masih terasa berat, namun kupaksakan tubuhku berdiri. Aku sangat haus. Aku mengambil segelas air dari dispenser dan langsung menghabiskannya. Setelah menenangkan diri sejenak, aku mengambil handphone ku yang kemarin malam aku taruh di bawah bantal. 25 missed calls, 5 new messages !

Aku membuka inbox ku dan menemukan 5 pesan baru, semuanya dari Ardi. Aku membacanya dari bawah, dari sms pertama yang masuk.

“Sayank, kamu kenapa sih? Kamu marah ya karena aku telat? Maaf, tadi tu aku main game sama temen – temen sampai lupa waktu, tapi aku inget kok kalau hari ini hari jadi kita.”

“Angkat teleponku dong, Yank.”

“Sayank, kamu nggak beneran mutusin aku kan? Aku janji nggak akan kayak gitu lagi.”

“Ratni, Ardi lagi mabuk berat. Dia terus manggil – manggil nama kamu. Dateng ke Diva ya, dia minum terus, nggak mau pulang. Ngurah.”

Dasar, pura – pura jadi temennya. Huh.. so childish!

Aku membaca sms terakhir yang baru masuk tadi pagi, “Ratni, ini kak Arlien. Semalam Ardi kecelakaan, kondisinya kritis. Tolong dateng ke rumah sakit Parama Sidhi sekarang, kakak tunggu ya.”

Parah… setelah berpura – pura jadi temannya, sekarang berpura – pura jadi kakaknya. Aku menaruh handphone ku di atas kasur, namun belum sedetik aku taruh, benda mungil itu berdering. “Mine’s calling.”

Aku mengangkatnya dengan enggan, “Ada apa lagi sih?”

“Ratni, kamu di mana?” suara seorang wanita, kak Arlien.

“Kak Arlien?”

“Cepetan ke rumah sakit.”

“Maaf Kak, aku udah capek. Bilang ke dia, nggak usah kayak anak kecil gitu pake pura – pura kecelakaan. Aku nggak suka.”

“Pura – pura? Kamu pikir kakak mau repot – repot nelpon kamu kalau ini cuma pura – pura? Nyawa adik kakak satu – satunya sekarang dalam keadaan bahaya, dan kamu bilang ini pura – pura ?” suara Kak Arlien terdengar serak, sepertinya dia sedang menangis, “Kakak nggak nyangka kamu seperti ini Rat, terserah kamu mau dateng atau nggak.” Sambungan terputus.

Apa Kak Arlien serius? Ardi.. Ardi kecelakaan ?

Aku terduduk di bibir ranjang; ini tidak mungkin, ini pasti hanya pura – pura. Mata bengkakku menangis lagi. Tubuhnya terbujur lemah di atas ranjang putih rumah sakit. Bau obat yang menusuk hidung tidak  membuatku beranjak sedikitpun dari sisi ranjangnya. Ardi.. tolong buka matamu. Aku meremas tangan dinginnya, berusaha menyalurkan sedikit kehangatan.Tolong, aku mohon buka matamu.

Air mata jatuh menitik tepat di atas punggung tangannya, tapi tangan itu tak bergerak sama sekali. Aku mohon Ardi, tolong.. tolong buka matamu dan katakan kalau kamu sedang acting.

Katakan kalau ini hanya pura – pura.

Aku merasakan sebuah tepukan di pundakku lalu aku menoleh ke belakang.

“Dokter bilang harapan hidupnya sangat tipis.” Suara lembut Kak Arlien membuat air mataku semakin deras mengalir.

“Ini salahku Kak.” Aku berkata di sela isak tangisku.

Kak Arlien membelai rambutku, berusaha menenangkanku, “Sekarang kita hanya bisa menunggu keajaiban.” Ucapnya.

Keajaiban…. kami menunggunya, namun keajaiban itu tidak pernah datang. Ardi menghembuskan nafas terakhirnya sebelum dia sempat membuka matanya. Dia pergi untuk selamanya sebelum dia sempat memaafkanku.

Hatiku yang sudah sakit kini hancur berkeping – keping. Aku tak tahu harus melakukan apa untuk menghilangkan rasa sakit ini.

cerita pendek game over
Game over (@ DeviantArt)

Air yang menggenang di mataku membuat pandanganku sedikit kabur, namun aku masih bisa membaca tulisan di layar iPad itu dengan jelas. Kenapa? Kenapa baru sekarang aku membacanya? Kenapa waktu itu aku tidak mau mendengarkannya dan malah mengusirnya dari hidupku; dari dunia ini ?

Andai saja aku bisa memutar waktu kembali, tentu ini tidak akan terjadi, andai saja aku membaca skor Top Ten ini lebih awal.

AGENT TIME
I 02:20:00
LOVE 02:34:00
YOU 02:41:00
SO 02:50:00
MUCH 02:57:00
RATNI 03:07:00
WILL 03:11:00
YOU 03:24:00
MARRY 03:37:00
ME 03:52:00

 


Terima kasih telah membaca cerita cinta tragis pendek Game. Semoga cerita pendek sedih diatas dapat bermanfaat dan memberi inspirasi bagi sobat pengunjung sekalian terutama para pecinta game untuk lebih mementingkan dunia nyata dibanding khayalan.

Dibagikan

Ayu Purnayatri

Penulis :

Artikel terkait