Cerita Lucu Pendek : Layar Tancap « Cerpen « Bisfren.com

Cerita Pendek Lucu Cerita Singkat Lucu "Layar Tancap"

Cerita lucu pendek tentang anak lucu si Odo serta Bang Ujang orang kocak sok tahu saat pertunjukan Layar Tancap arena hiburan rakyat pada tahun 80an. Bagaimana lengkapnya kisah cerita pendek lucu ini ? silahkan simak pada cerita singkat lucu berikut.

Cerita Lucu Pendek “Layar Tancap”

Sehelai kain putih lebar dibentang menggunakan dua tiang bambu tertancap di lapangan badminton kampung Kebon Pala. Banyak anak-anak juga remaja berkumpul. Seperti biasa, setiap malam tanggal 17 Agustus akan diputar film layar tancap. Semua terlihat gembira dalam meriahnya malam hari kemerdekaan tahun ini (Kalau suka cerita pendek lucu atau mungkin suka cerita sejarah Sang Jenderal).

Pedagang kerak telor, kedawung, wedang ronde termasuk mpok indun tampak ikut memanfaatkan kemeriahan. Mereka bisa berjualan sambil ikut nonton. Kedawung adalah sejenis biji-bijian dikeringkan dengan cara disangrai. Bentuknya agak mirip biji petai. Rasanya sedikit pahit, tapi unik juga enak. Kedawung sering digunakan pada jamu atau obat tradisional. Biji kedawung katanya bisa menurunkan demam, mengurangi nyeri haid maupun memudahkan buang air besar. Biasanya pedagang penjaja kedawung menjual juga kacang goreng asin, asem manis, serta buah kranji. Kalau buah kranji lain lagi. Rasanya agak asam, sepat.

Anak-anak kecil suka sekali menggunakan buah kranji untuk diadu. Caranya dua orang anak masing-masing memegang kranji jagoannya dengan ibu jari, telunjuk dan jari tengah. Kranji tersebut lalu ditempelkan kemudian masing-masing anak mendorong dengan kekuatan jarinya agar kranji lawannya pecah. Permainan ditentukan oleh ukuran kranji, kekuatan kulit kranji, serta kekuatan jari pemain. Semakin kecil ukuran kranji digunakan semakin sulit kulitnya dipecahkan. Jagoan main adu kranji di kampung Kebon Pala namanya Kamal, orangnya kurus tapi tenaganya kuat namun sedikit curang. Kalau tidak bisa mendapatkan kranji bagus, dia mengakali dengan cara menyuntik buah kranji dengan tetesan lilin sehingga isi didalam buah kranji menjadi padat lagi keras.

Film layar tancap akan segera diputar. Si Odo, anak Mpok Indun paling kecil kelihatan ikut nonton pada pinggir lapangan bersama teman-temannya. Mereka berdiri di depan deretan orang tua. Dia sengaja duduk disana agar mudah mondar-mandir kalau ingin jajan atau pulang. Seperti biasa, film layar tancap dimulai dengan film penyuluhan dari pemerintah. Anak-anak disana bilang iklan. Biasanya disajikan penyuluhan tentang keluarga berencana, menabung, kebersihan, hidup sehat, dan lain-lain. Setelah itu film bebas, apa saja, terakhir baru film Rhoma Irama. Setiap ada layar tancap, film Rhoma Irama wajib diputar, karena kalau tidak diputar jangan harap operator kamera bisa pulang dengan selamat (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita rohani motivasi Islam Salim Anakku).

“Do.. odo abis iklan film nye apaan ?” tanya Bang Ujang kepada si Odo. Biasanya anak remaja lebih tahu acara atau film yang akan diputar.

“Film Pengemis dan Tukang Minta-Minta bang” jawab si Odo sekenanya. Soalnya dia juga tidak tahu pasti film akan diputar. Teman-temannya saat mendengar jawaban si Odo memandang sebentar lalu senyum-senyum menahan tawa.

Bang Ujang sebenarnya jarang nonton film kalaupun nonton hanya film kungfu langsung keluar sok tahunya.  “Waaaaah… bagus tuh filmnye. Seru..!!!” kata bang Ujang sambil mengacungkan jempol kepada Usman,  teman seumurannya (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita humor lucu Gapura).

“Bagus gimane bang ? emang abang sudah pernah nonton ?” tanya si Usman.

“Kayaknye udeh. Itu kan film kungfu, jagoannye dari partai pengemis. Senjatanye tongkat.” jawab bang Ujang. “Jurusnye nyang paling hebat jurus tongkat penggebuk anjing. Ciaaaat … ciat… ciaat…!!!“ lanjutnya sambil menirukan gaya Ang Cit Kong di film Hongkong. Orang-orang yang ada didekatnya menghindar takut kena pukulan. Mpok Indun yang kebetulan sedang lewat membawa sendok sayur hampir kena pukul. Untung dia bisa berkelit dan reflek membalas. Hampir saja kepala Bang Ujang diketok pakai sendok sayur sedang dipegangnya. Bang Ujang juga kaget langsung menghindar “Maaf mpok… maaf. Gak sengaje.” katanya. Mpok Indun mengacungkan sendok sayurnya dan berlalu menuju meja dagangannya.

“Ha ha ha … Ceritanye gimane bang ?” Si Usman geli melihat adegan bang Ujang dengan mpok Indun bertanya lagi karena penasaran (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita sejarah lucu Bung Tomo).

“Gue lupe-lupe inget. Udeh lama soalnye. Ntar kite liat aje. Kalo gak salah nih, terakhir jagoannye mati terbakar” kata bang Ujang lagi yang langsung di sambut gelak tawa orang yang mendengar termasuk bang Ucin yang baru datang. Sambil tertawa dia berkata.

“Jang … mane ade film yang jagoannye mati terbakar ? kalo jagoannye mati, terus yang menang siape ? musuhnye ?”

Bang Ujang yang baru sadar garuk-garuk kepala. “Bener bang perasaan gue udeh pernah nonton film Pengemis dan tukang minta-minta … Cuma gue lupe aje ceritanye”

“Apa lo kate ? pengemis dan tukang minta-minta ? emang ape bedanye pengemis ame tukang minta-minta ?” (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita cinta).

Semua baru sadar ada keanehan pada judul film disebutkan si Odo, mereka kebingungan lalu serentak memandang si Odo minta pertanggung-jawaban. Teman-teman si Odo yang tadi tertawa cekikikan juga tiba-tiba jadi serius karena ternyata ucapan sembarang temannya kini jadi urusan panjang.

“Ade bang….” Jawab si Odo santai.

“Ape ?”

“Kalo pengemis kerjanye duduk diem di jembatan, di pinggir jalan ato di pasar. Bajunye dekil (kotor).  Mereka gak pernah bilang minta-minta bang. Paling diem aje di belakang kaleng duit kosong. Tapi kalo tukang minta-minta operasinye keliling kampung. Berdiri di depan rumah ngucapin salam. Kite kirain tamu, gak tau nye orang gak kite kenal, bawa amplop proposal minta sumbangan. Tapi kalo duitnye banyakan pengemis bang” jawab si Odo (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita romantis cinta Ku harus melepasmu).

Bapak-bapak disana manggut-manggut mendengar argumen si Odo terdengar masuk akal. Memang benar juga sih, zaman sekarang banyak sekali pengemis berlaku seperti orang minta sumbangan. Mereka membawa proposal atau map mendatangi rumah-rumah. Banyak diantara mereka berani mengucap salam, selamat pagi atau spada kalau pintu rumah dituju terkunci. Bahkan ada yang berani menekan bel pintu membuat pemilik rumah tergopoh-gopoh keluar mengira ada tamu, padahal cuma orang tidak dikenal, dari kampung tidak diketahui, datang meminta sumbangan. Orang-orang seperti ini kalau sekali diberi uang biasanya akan mencatat atau mengingat. Minggu depan dia akan kembali lagi lalu melakukan hal sama. Mungkin itulah maksud si Odo dengan tukang minta-minta.

“Heei… anak kecil. Tau dari mane lo duit pengemis lebih banyak dari tukang minta-minta ?” sambut bang Ujang (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita kehidupan singkat remaja Tanda tanya).

“Yeeee…. abang aje yang gak peka” sungut si Odo. “Bulan kemaren kak Fira anaknye mpok Muslimah yang kerja di Trans TV kan bikin liputan. Die ngajak pengemis yang mangkal di jembatan Gatot Subroto buat shooting liputan dari pagi ampe (sampai) sore. Pas kelar shooting ntu pengemis dikasih duit 500 ribu. Eeh.. pengemisnye marah. Katenye mendingan duduk di jembatan dari pagi ampe sore bisa dapet sejute (sejuta), akhirnye terpaksa deh pade patungan buat nambahin”

Yang denger omongan si Odo tertawa kaget. Hebat juga profesi pengemis di Jakarta bisa dapat sehari sejuta sementara yang kerjanya pakai jas dan dasi masih banyak yang di gaji UMR.

“Ck .. ck…ck…. Hebat juga ye ……. Tapi nih, abang, mpok, adek-adek, mau gede kayak ape penghasilannye pengemis. rejekinye gak berkah, gak bise jadi ape-ape. Nabi bilang sehina-hinanye pekerjaan adalah mengemis. Dengan jadi pengemis sebenernye itu orang udeh (sudah) menghinakan dirinye sendiri” ceramah ban Ucin yang langsung disambut dengan anggukan kepala setuju orang-orang yang ada di dekatnya (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita singkat anak Penyakit menular).

“Jadi kalo ade pengemis mendingan dikasi ape gak dikasi bang ?” tanya si Usman.

“Terserah elo deh, mau kasi ape kagak. Kalo sesuai perda DKI, kite kagak bole ngasi. Tapi sedekah itu perlu. Buat nambah-nambahin pahale (pahala). Ambil mane yang baek (baik) di hati aje (saja). Kalo ade pengemis di depan mate (mata) trus kebetulan kite lagi ade rejeki lebih terus mau sedekah, kasi aje. Jangan pake ngomong A atau  ngomong B ntar malah hilang pahalanye. Kalo gak mau ngasi ye nggak usah ngasi. Jangan pake ngebentak segale (segala), kasihan, mereka udeh menghine diri sendiri jangan kite hine lagi. Eeeh neng ngomong-ngomong emang benar ade film judulnye Pengemis dan Tukang Minta-Minta ? perasaan dulu judulnye Pengemis dan Tukang Becak” lanjut bang Ucin lagi.

“Ade kalee bang… “ si Odo makin ngawur tapi hatinya tidak ingin bohong, makanya dia pakai kata ‘kalee’, maksudnya mungkin saja, tidak pasti. “Kalo pengemis dan tukang becak yang maen film nye Christine Hakim, kalo pengemis dan tukang minta-minta yang maen mungkin namanye Christine Jaksa” jawabnya lancar. Langsung teman-temannya kembali tertawa geli kecuali yang tidak mengerti.

“Pas banget lu neng kalo jawab…” bang Ucin jadi geregetan. “Hakim teman nye Jaksa, Pengemis teman nye Tukang minta-minta. Klop … Pas Mantap !!!. Emang anaknye si Roihan pinter-pinter…ha ..ha..ha..” (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita lucu singkat Nyamuk).

“Bang … bang Ucin… ade cerita lucu nih. di UI, kampus cik Yayah, ade pengemis, sudah tua, tiap hari mangkal disana. Sekali waktu ditanya sama mahasiswa. Bapak setiap hari ngemis, memang gak pengen cari pekerjaan lain ?” kata si Odo lagi masih belom selesai. “Terus pengemisnya bilang gini. Pekerjaan bapak memang tiap hari ngemis disini. Tapi anak-anak bapak ada di UGM dan di ITB.” si Odo diam sesaat menunggu reaksi pendengar.

“Waaah …. hebat pengemis bisa kuliahin anaknye di UGM sama ITB” ucap bang Ujang dengan kagum sambil geleng-geleng kepala.

“Bukan bang….. bukan kuliah… maksudnye pengemis itu. Anaknye ngemis juga di ITB sama UGM” si Odo menyelesaikan ceritanya dengan santai (Kalau suka baca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu, mungkin kamu suka cerita lucu Pendekar Alfin).

Tawa semua yang ada disana pun pecah. Si Odo memang jago kalau soal melucu. Tiba-tiba lampu lapangan dipadamkan. Di layar tancap tergambar lambang negara Garuda Pancasila. Film layar tancap segera diputar. Malam ini akan diputar film hongkong Memanah Burung Rajawali dan Film Begadang bang Haji Rhoma Irama. Setidaknya selamatlah bang Ujang dengan cerita partai pengemisnya.


Terima kasih telah membaca cerita pendek lucu atau cerita singkat lucu “Layar Tancap”. Apabila cerita lucu pendek atau cerita singkat lucu ini menghibur, berikan suka dan bagikan kepada teman melalui Facebook, Google+, Twitter, dan Pinterest. Jangan lupa baca cerita cinta kami lainnya.

Dibagikan

Eirjaf Aedara

Penulis :

Artikel terkait